Pulau Kecil di Kepri Ini Jadi Warisan Budaya Dunia

Tanjungpinang, Kepri - Lembaga Adat Melayu (LAM) mendeklarasikan Pulau Penyengat yang berada di Kota Tanjungpinang, Provinsi Kepulauan Riau (Kepri) sebagai warisan budaya dunia. Pendeklarasian dilaksanakan bertepatan dengan Konvensi Bahasa yang digelar rangka memperingati Hari Pers Nasional (HPN) 2015 di Pulau Penyengat, Jumat.

"Pulau Penyengat menyimpan sejarah kejayaan Kerajaan Riau-Lingga. Di sini salah satu pusat perkembangan budaya melayu," kata Ketua LAM Kepri Abdul Razak saat memberi kata sambutan dikutip dari Antara, Jumat (6/2).

Abdul Razak didampingi Sekda Kepri Robert Iwan Loriaux, Ketua PWI Pusat Margiono, Ketua Dewan Pers Bagir Manan serta perwakilan dari UNESCO dan pakar bahasa membacakan deklarasi Pulau Penyengat sebagai warisan budaya melayu. Pendeklarasian Pulau Penyengat sebagai warisan dunia ini ditandai dengan tanda tangan oleh Margiono, Bagir Manan, perwakilan UNESCO, Ketua LAM Kepri Abdul Razak.

Kemudian berkas yang telah ditandatangani tersebut diserahkan Abdul Razak kepada Ketua PWI Pusat untuk selanjutnya diserahkan kepada Gubernur Kepri HM Sani.

Gubernur Kepri HM Sani dalam beberapa kesempatan mengatakan, Pulau Penyengat tidak hanya sebagai pusat sejarah melayu, melainkan Bahasa Melayu yang merupakan cikal bakal Bahasa Indonesia dilahirkan.

"Bung Hatta, Wakil Presiden RI yang pertama menyatakan Bahasa Indonesia berasal dari salah satu pulau kecil di Kepri yakni Pulau Penyengat," kata Sani.

Kepri juga memiliki dua pahlawan nasional yakni Raja Haji Fisabilillah dan Raja Ali Haji. "Saya bangga menjadi orang Kepri. Masyarakat Kepri juga selayaknya bangga, dua pahlawan nasional lahir di Kepri," katanya.

Sekda Kepri Robert Iwan mengatakan Pulau Penyengat saat ini sudah menjadi salah satu destinasi budaya unggulan nasional. Berbagai situs sejarah ada di pulau mungil tersebut.

"Dan bahkan beberapa situs melayu di Pulau Penyengat ada yang tersimpan di berbagai belahan dunia. Mewujudkan pulau ini menjadi destinasi unggukan memang tidak mudah," katanya.

Robert mengatakan, sekarang pulau ini telah menjadi destinasi religius unggulan. Selain mensyukurinya, masyarakat perlu menjaga dan melestarikan situs sejarah yang masih ada di Pulau Penyengat.

"Apalagi sejak hari ini Penyengat telah resmi dideklarasikan sebagai salah satu warisan budaya Dunia. Semoga membawa dampak yang lebih baik bagi Indonesia dan Kepri khususnya," kata Robert.

Robert juga menyebutkan jika Penyengat dan dua negara tetangga, Singapura dan Malaysia masih memiliki hubungan sejarah kemelayuan. Bahkan ada sebuah peninggalan sejarah Melayu di Singapura yang kemudian diberi nama Malay Heritage.

"Di sana terdapat banyak peninggalan sejarah melayu, dan uniknya semua yang ada di sana, juga ada di Pulau Penyengat," katanya.

Copyright 2009 Simplex Celebs All rights reserved Designed by SimplexDesign