Hasil Festival Timba Laor Menurun

Ambon, Maluku - Pelaksanaan Festival Timba Laor yang dilakukan Pemkot Ambon sebenarnya sudah berjalan sesuai waktu namun ternyata dalam pelaksanaannya hasil yang diperoleh menurun.

Kabag Humas dan Protokol Pemkot Ambon, Joy Adriaansz kepada Siwalima di Balai Kota Ambon, Senin (9/3) mengaku pelaksanaan festival tersebut sudah sesuai dengan waktu­nya namun hasil tangkapan yang diperoleh masyarakat jauh dari harapan.

“Memang hasil tangkapan yang didapat oleh masyarakat tidak ba­nyak seperti tahun-tahun sebelum­nya. Jadi tahun ini bukan festivalnya yang gagal namun hasil jumlah tang­kapan berkurang,” ungkapnya.

Dijelaskan, di awal proses timba laor pada sore hari memang tidak banyak yang berhasil ditangkap. Namun saat sudah larut malam ternyata laor yang naik ke permukaan bertambah banyak.

“Hasil tangkapan langsung diolah oleh warga masyarakat dan disantap bersama oleh warga yang datang menyaksikan festival pesta rakyat timba laor tersebut,” jelas Adriaansz.

Dikatakan, festival ini juga digelar bukan hanya sehari namun beberapa hari kedepan sehingga dipresdiksi pada Senin (9/3) malam, laor akan mun­cul dengan jumlah yang sangat ba­nyak dibandingkan hari sebelumnya.

“Kegiatan yang dilakukan oleh pemkot memang bukan hanya sehari tetapi beberapa hari kedepan dan sudah dipastikan jumlah laoor yang akan ditangkap juga sudah pasti banyak sekali,” katanya.

Ia menambahkan, Festival Timba Laor ini sengaja dikemas pemerintah untuk menarik minat pariwisata karena ini menjadi budaya turun temurun.

Senada dengan Adriaansz, salah satu Panitia Festival Timba Laor, Jusuf Latumeten mengaku kekece­waan war­ga yang menghadiri festival ter­sebut disebabkan hasil yang diper­oleh sa­ngat sedikit. “Waktu pelak­sa­naannya memang sudah tepat na­mun hanya ada kesa­lahan sedikit saat pelak­sa­naan pem­bukaan festival yang mem­buat ba­nyak masya­rakat hanya men­da­patkan sedikit laor,” jelas Latu­meten kepada wartawan di Baileo Rakyat Belakang Soya, Senin (9/3).

Menurutnya, seharusnya pelak­sa­naan pembukaan festival harus dimulai sebelum pukul 18.00 WIT. “Jadi laor itu bukan tunggu kita namun kita yang menunggu laor muncul ke permukaan air. Saat proses timba laor itu maka tidak boleh ada yang ribut,” ungkapnya.

Ia menambahkan, proses timba laor juga bukan hanya berlangsung Minggu (8/3) malam saja, namun masih berlangsung dalam beberapa hari kedepan.

“Saya yakin pada malam beri­kut­nya pasti ada masyarakat bisa men­dapatkan laor dengan jumlah yang banyak karena tidak ada kegiatan pembukaan yang sangat ramai seperti hari kemarin,” ungkapnya.

Sebagaimana diketahui, pem­bukaan festival dilakukan Minggu (8/3) oleh Sekkot AG Latuheru. Sesuai perencanaan, festival ter­sebut bukan hanya sebatas timba laor dan langsung dilakukan peng­olahan hingga makanan yang lang­sung disantap.

Copyright 2009 Simplex Celebs All rights reserved Designed by SimplexDesign