Indonesia Harus Kembangkan Seni Budaya

Jakarta - Indonesia memiliki potensi seni budaya yang sangat tinggi. Namun, kekayaan dan keragaman potensi seni budaya yang ada belum dimanfaatkan secara optimal bagi peningkatan kesejahteraan masyarakat. Terbukti, hingga kini masih banyak seniman yang terpaksa hidup secara pas-pasan.

Kondisi tersebut patut disayangkan. Di berbagai negara, seni dan budaya sudah dieksploitasi sehingga memberikan keuntungan bagi masyarakat. Contoh seperti itu antara lain bisa ditemukan di Korea dan India.

Pernyataan itu disampaikan Krisna Mukti, anggota F PKB MPR RI ketika menyampaikan pemikirannya pada acara Seminar Kebangsaan, Kajian Tentang Hubungan Pilar Kebangsaan Dengan Aspek Ketatanegaraan dan Ekonomi, yang berlangsung di Ball room Hotel Aryaduta, Pekan Baru Provinsi Riau, Senin (25/5).

Seminar Kebangsaan hasil kerjasama MPR RI dengan Yayasan Garda Bangsa Pekanbaru, ini mengetengahkan tema Mengokohkan Indonesia Untuk Terwujudnya Rakyat Sejahtera.

Selain Krisna Mukti seminar kebangsaan juga menghadirkan empat pembicara yang lain. Yaitu Lukman Edy, anggota FPKB MPR RI, Yanuar Prihatin, anggota FPKB MPR RI, M. Asril Anas anggota DPD RI dan Abdul Wahid Ketua DPW PKB Provinsi Riau.

Di Korea menurut Krisna Mukti pemerintah sangat mendukung berkembangnya K Pop. Akibatnya kesenian korea itu berkembang sangat pesat hingga ke luar negeri. Bahkan K Pop mampu berkontribusi terhadap perkembangan ekonomi Korea hingga 30 persen. Demikian pula seni budaya di India.

"Banyak wisatawan yang berkunjung ke Korea untuk menyaksikan K Pop secara langsung, dan itu membuat pariwisata Korea berkembang pesat", kata Krisna Mukti menambahkan.

Karena itu menurut Krisna Mukti, ke depan Indonesia harus mengembangkan potensi seni budayanya secara baik. Apalagi, keberadaan seni budaya tidak akan pernah habis, seperti pada pengelolaan gas dan minyak bumi. Terlebih jelang pelaksanaan masyarakat ekonomi Asean akhir 2015 nanti.

Copyright 2009 Simplex Celebs All rights reserved Designed by SimplexDesign