Kelentangan, Penyambut Tamu Agung dan Pengiring Hajatan

Banyuasin, Sumsel - Kabupaten Banyuasin memiliki berbagai jenis alat musik yang dibuat secara tradisional oleh penduduk asli yang digemari dan akhirnya membudaya di Bumi Sedulang Setudung. Satu diantaranya kelentangan.

Musik kelentangan awalnya digunakan untuk mengumpulkan warga desa, pada saat ada yang mengadakan hajatan.

Selain itu, alat musim itu juga kerap dipakai sebagai hiburan dalam menghilangkan rasa penat dan lelah setelah seharian bekerja dikebun maupun sawah. Keseniaan tradisional kelentang ditemukan pada era sekitar tahun 1960, oleh Gede Mat Yasin. Ketika itu, dia tidak sengaja menemukan kayu kemahang saat tengah beristirahat di kebun.

Dia lalu mengambil kayu kemahang kering itu dan memukul-mukulnya, di dekat pondoknya dengan menaruhnya di atas batang pohon pisang. Ternyata kayu itu menimbulkan nada-nada musik. Alhasil, kelentangan menjadi salah satu alat musik radisional yang merupakan buatan asli masyarakat Desa Tanjung Beringin, Kecamatan Banyuasin III. Selain sering dimainkan saat hajatan, alat musik kelentangan juga biasa digunakan apabila ada tamu dari daerah luar yang datang ke Desa Tanjung Beringin. Karena alat itu hanya ada disana dan tidak ada di daerah lain.

Seiring perkembangan zaman, alat musik ini juga kerap digunakan untuk membangunkan orang sahur dan menunggu berbuka, atau yang sering dikenal dengan ngabuburit, karena suaranya nyaring. Kepala Dinas Pariwisata, Seni, Budaya, Pemuda dan Olahraga (Disparsenbudpora) Kabupaten Banyuasin, Sofran Nurozi mengungkapkan, sebagai warisan budaya leluhur pihaknya terus berupaya melestarikan kesenian tersebut dengan mengajarkannya kepada generasi muda, agar tidak hilang tergerus zaman.

“Karena jika bukan kita, siapa lagi yang akan bertanggung jawab untuk melanjutkan dan melestarikan seni dan budaya asli Banyuasin itu kepada anak dan cucu. Kita harus bangga, dengan peninggalan dan hasil karya leluhur kita terdahulu,” ungkapnya. Oleh sebab itu, diberbagai kesempatan seperti acara pentas seni dan Banyuasin Expo, Disparsenbudpora tidak henti-hentinya memperkenalkan kesenian tersebut kepada masyarakat sehingga kelentang bisa terus dikenal keberadaannya dan digemari berbagai kalanganusia.

“Kami bersyukur, sejauh ini tanggapan dan minat masyarakat terhadap kesenian ini cukup tinggi. Hal itu terlihat dari antusiasme yang ditunjukkan oleh penonton, saat alat musik ini dimainkan dalam acara-acara kesenian maupun hajatan,” ujarnya.

Copyright 2009 Simplex Celebs All rights reserved Designed by SimplexDesign