Tiga Mata Budaya Riau Ditetapkan WBTB Indonesia

Jakarta - Tiga mata budaya Provinsi Riau di antaranya, menumbai Petalangan, pacu jalur Kuantan, dan Koba Rokan (bukan Kampar) ditetapkan sebagai Warisan Budaya Tak Benda (WBTB) Indonesia. Penetapan tersebut dinyatakan dalam Sidang Penetapan WBTB Indonesia 2015 yang dipimpin Ketua Tim Ahli WBTB Nasional Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan RI, Dr Pudentia MPSS, di Hotel Millenium Jakarta, Ahad (20/9) petang.

Dipaparkan Pudentia, berdasarkan verifikasi yang dilakukan tim ahli sejak awal tahun 2015, ketiga matabudaya tak benda dari Provinsi Riau tersebut sudah memenuhi semua kriteria yang ditentukan oleh tim ahli bersama Kemendikbud. Di antaranya adalah kriteria keunikan, kelangkaan dan fungsinya sebagai pernyataan identitas masyarakat pendukungnya.

“Namun demikian, untuk penetapan sebagai WBTB Indonesia perlu disetujui bersama seperti yang kita laksanakan hari ini,’’ ujarnya.

Sementara itu, mewakili Riau untuk melengkapi penjelasan tim ahli tentang ketiga matabudaya itu, Budayawan Riau Al azhar mengemukakan bahwa Koba, pacu jalur dan Menumbai Petalangan adalah di antara warisan Melayu di Riau yang penting dilestarikan untuk merawat kebhinekaan, bukan hanya secara nasional, tapi juga di kawasan setempat.

“Masing-masing matabudaya dari Riau itu memiliki ‘’suara’’ yang khas dalam dinamika orkestrasi kebudayaan masa kini,’’ kata Al azhar. Koba Rokan, misalnya, merekamkan ingatan komunitas di sepanjang Sungai Rokan, yang disulam bersama harapan dan fantasi-fantasi sosial mereka. Pacu jalur pula, hadir bukan hanya sebagai atraksi masyarakat Kuantan, tapi juga dalam prosesnya sebagai atraksi terdapat serangkaian kenduri sosial, tempat di mana kebersamaan dan ekspresi-ekspresi kebudayaan yang kompleks ditampilkan.

Sedangkan Menumbai Petalangan menegaskan dirinya sebagai teladan hubungan resiprokal antara manusia dengan lingkungan fisik, biologis, sosial, dan komposit.

“Dilihat dari kenyataan hari ini, menumbai adalah gumpalan ironi bila dihadapkan dengan kehancuran ekologis di Riau hari ini,’’ jelas Ketua Harian Lembaga Adat Melayu (LAM) Riau tersebut.

Copyright 2009 Simplex Celebs All rights reserved Designed by SimplexDesign