LAMR Bengkalis Gelar Dialog Intraktif Pengaruh Faham Baru Perusak Budaya

Bengkalis, Riau - Sebagai salah satu upaya memberikan penguatan pengetahuan kepada orang-orang Melayu tentang pemahaman dan amaliyah keagamaan, dan membentengi diri dari faham baru yang tidak sesuai dengan konteks pemikiran orang melayu, Lembaga Adat Melayu Riau (LAMR) Kabupaten Bengkalis, menggelar dialaog intraktif bersama pengurus Kabupaten, Kecamatan Bengkalis-Bantan dan Desa, Sabtu (19/12) kemarin.

Kegiatan yang bertema "Pemahaman dan Amaliyah Keagamaan Orang-Orang Melayu Ditinjau dari Perspektif Sejarah dan Hukum Islam" ini dibuka langsung secara resmi oleh Sekretaris Daerah (Sekda) H Burhanuddin, di Ruang Pertemuan lantai II Kantor Bappeda Bengkalis.

"Kegiatan semacam ini sejatinya memang sangat perlu dilakukang. Karena kita ingin nilai-nilai kemelayuan ini dapat diturunkan kepada generasi selanjutnya sesuai ajaran dan ketentuan norma agama. Tanpa terpengaruh dari hal-hal yang diluar dari jalurnya," ujar Sekda saat memberikan sambutan.

Disampaikannya, kepada peserta yang hadir dan mengikuti dialog tersebut, diharapkan agar dapat memberikan informasi dan pengetahuan yang diperoleh, kepada masyarakat luas. Terlebih saat ini generasi dan keadaan zaman dihadapkan dengan berbagai tantangan yang dikhawatirkan akan berdampak buruk,

"Selama ini pun kita melihat, orang-orang melayu kita masih kurang menurunkan tradisi-tradisi melayu yang seharusnya didapatkan oleh generasi muda. Oleh sebab itu, melalui dialog ini nanti mari kita pertahankan khazanah melayu kita yang dikenal identik dengan agama Islam," katanya.

Sebelumnya, Ketua Panitia Pelaksana, H Amrizal M. Ag, dalam sambutannya mengatakan bahwa kegiatan yang selenggarakan itu atas dasar beberapa pemikiran dan kejadian yang terjadi belakangan ini.

Copyright 2009 Simplex Celebs All rights reserved Designed by SimplexDesign