Semarang Gelar Kesenian Bangsa

Semarang, Jateng - Keharmonisan budaya terlihat dalam Karnaval Seni Budaya dan Ogoh-Ogoh 2016 yang digelar di Semarang ditandai dengan iringan penampilan beragam kesenian tradisional.

Beragam kesenian ditampilkan mengiringi empat "ogoh-ogoh" yang didatangkan langsung dari Bali yang diarak bersama-sama dari kawasan Kota Lama menuju Kompleks Balai Kota Semarang, Minggu (27/3/2016)

Beragam kesenian itu, di antaranya kesenian dari Baleganjur Peradah Kota Semarang, kesenian dari Terang Bangsa mewakili umat Kristen, kesenian yang mewakili Khonghucu, dan kelompok penghayat kepercayaan.

Tampil pula kesenian Baleganjur dari Taruna Akademi Kepolisian (Akpol) dan kelompok "voorijder" dari Kepolisian Resor Kota Besar (Polrestabes) Semarang yang mengiringi arak-arakan ogoh-ogoh.

Ribuan masyarakat yang terlihat memenuhi sepanjang jalan yang menjadi rute arak-arakan budaya, mulai dari kawasan Kota Lama sampai Jalan Pemuda, terutama di depan Kompleks Balai Kota Semarang.

Sesampainya di balai kota, pengunjung disuguhi Tari Garuda Murti yang menceritakan Indonesia yang dilambangkan burung garuda mengalami beberapa ujian dan cobaan, namun Pancasila tetap saksi.

Ketua Panitia Karnaval Seni Budaya dan Ogoh-Ogoh 2016 I Nengah Wirta Darmayana menjelaskan tema yang diusung dalam kegiatan pawai budaya itu adalah "Merajut Harmoni dalam Keberagaman".

Pawai budaya itu, kata dia, mengambil momentum Hari Raya Nyepi 1938 yang sekaligus menjadi sarana silaturahmi dan pengembangan kreasi seni bagi seluruh elemen masyarakat lintas etnis dan agama.

"Pawai ogoh-ogoh ini merupakan salah satu upaya memelihara kerukunan umat beragama di Kota Semarang. Diharapkan para pelaku seni juga terpantik untuk mengembangkan kreasi dan inovasi," katanya.

Tentunya, kata Nengah yang juga Ketua Parisada Hindu Dharma Indonesia (PHDI) Kota Semarang, pawai budaya itu bisa menjadi daya tarik tersendiri bagi wisatawan untuk berkunjung ke Kota Atlas.

Sementara itu, Wali Kota Semarang Hendrar Prihadi mengungkapkan ada beberapa harapan positif dari kegiatan pawai budaya dan ogoh-ogoh itu, yakni mengangkat daya tarik wisatawan ke Kota Semarang.

"Event semacam ini akan menjadi daya tarik. Tidak hanya bagi wisatawan lokal, tetapi juga wisatawan asing karena dari segi kualitas penyelenggaraan dan muatannya tidak kalah dengan yang di Bali," katanya.

Copyright 2009 Simplex Celebs All rights reserved Designed by SimplexDesign