Ragam Etnis Ramaikan Pawai Budaya Bengkalis

Bengkalis, Riau - Ribuan peserta dari berbagai suku etnis dan bangsa, serta pelajar Kabupaten Bengkalis menyemarakkan pawai budaya sempena Hari Jadi ke-504 Bengkalis, yang dilepas langsung oleh Bupati Bengkalis Amril Mukminin, Sabtu (30/7).

Start Pawai Budaya sempena Hari Jadi ke-504 Bengkalis, dari Lapangan Tugu Bengkalis, Jalan Ahmad Yani - Jenderal Sudirman, Bengkalis. Rombongan pertama yang melintasi podium kehormatan Bupati Bengkalis, Amril Mukminin dan seluruh pejabat, adalah rombongan Marching Band Andam Dewi, Bengkalis. Kemudian diikuti rombongan Suku Aceh, dengan sepasang pengantin mengenakan pakaian khas Aceh dan miniatur rumah adat dari tanah Rencong.

Menyusul pada barisan kedua adalah rombongan dari suku asli, menampilkan pria mengenakan pakaian adat warna oren dan rumah balai adat suku asli di Bengkalis. Selanjutnya, dari Paguyuban Bubuhan Banjar, Kabupaten Bengkalis, menampilkan arak-arakan kaum ibu dan pria Banjar.

Pada barisan keempat dari rombongan pawai budaya yang terdiri dari pria dan wanita mengenakan pakaian adat yang mengenakan ulos dari Ikatan Keluarga Batak Riau (IKBR) Kabupaten Bengkalis. Tidak hanya hanya itu, rombongan suku Batak menampilkan alat seni musik gondang dan seruling. Rombongan dari Suku Bugis diawali dengan silat khas yang mengiringi sepasang pengantin berpakaian adat warga biru muda, yang diarak oleh kaum perempuan dengan membawa hantaran.

Anggota rombongan terbanyak pada pawai budaya Hari Jadi Bengkalis dari Suku Jawa sebanyak 400 orang. Diawali dengan penampilan bujang ganong, penari kuda kepang, empat buah reog Ponorogo, rumah adat Joglo. Kemudian diikuti rombongan kaum perempuan dan pria, gunungan, penabuh tong-tongan. Tidak ketinggalan sepeda ontel yang didandani Semar dan Gareng cs.

Selanjutnya, rombongan dari Lembaga Adat Melayu Riau (LAMR) Kabupaten Bengkalis yang mewakili suku dan etnis Melayu. Dipandu Imam Hakim yang juga Sekretaris Bappeda Bengkalis, menampilkan miniatur pelaminan pengantin dan rombongan kompang.

Setelah rombongan suku Melayu, menyusul rombongan dari Suku Minang mengusung tema baralek gadang. Sesuai dengan tema, sepasang pengantin diarak oleh anak-anak berpakaian adat, kaum perempuan dan pria. Pada kesempatan utusan Suku Minang menyerahkan cenderama berupa miniatur Rumah Gadang kepada Bupati Bengkalis.

Barisan selanjutnya, rombongan pawai dari Paguyuban Nusa Tenggara Barat, menampilkan miniatur rumah adat dan para pria berpakaian adat. Menyusul rombongan dari Suku Sunda, menampilkan sepasang pengantin Sunda dalam miniatur rumah adat, diiringi pemain angklung.

Tidak ketinggalan dari Suku Tionghoa yang menampilkan barongsai dan tarian naga, serta miniator kelenteng. Setelah barisan dari rombongan dari suku dan etnis, disusul rombongan dari sekolah dan perguruan tinggi yang ada di Kabupaten Bengkalis.

Copyright 2009 Simplex Celebs All rights reserved Designed by SimplexDesign